Home / Berita / Curah Hujan Tinggi, Ruas Jalan Nasional di Kapuas Hulu Tertimbun Longsor

Curah Hujan Tinggi, Ruas Jalan Nasional di Kapuas Hulu Tertimbun Longsor

Pontianak, detikborneo.com – Ruas jalan nasional di daerah Muncin Desa Riam Piyang Kecamatan Bunut Hulu tertimbun tanah longsor, yang mengakibatkan arus kendaraan sempat terganggu.

“Tanah longsor itu diperkirakan terjadi dini hari dan menimpa badan jalan, untuk kelancaran lalu lintas Anggota Polsek Bunut Hulu bersama warga setempat bergotong royong membersihkan tumpukan tanah longsor,” kata Kapolsek Bunut Hulu Iptu Jaspian kemarin.

Jaspian menyampaikan, tanah longsor disebabkan oleh intensitas curah hujan yang deras. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa tersebut, namun arus transportasi dari arah Putussibau ke Pontianak dan sebaliknya sempat terganggu.

BACA JUGA : BPBD: Dua rumah rusak dan 30.169 warga Kapuas Hulu terdampak banjir

“Setelah mendapatkan informasi dari masyarakat, Bhabinkamtibmas segera melakukan pengecekan di lokasi tanah longsor, selanjutnya Kanit Lantas dan beberapa Anggota Polsek Bunut Hulu bersama warga membersihkan tumpukan tanah longsor, sehingga akses jalan kembali lancar,” ujar Jaspian.

Jaspian mengimbau kepala seluruh masyarakat penggunaan jalan untuk meningkatkan kewaspadaan dalam berkendara, selain mewaspadai tanah longsor juga jalan licin karena hujan.

“Utamakan keselamatan, pelan-pelan saja dan kami minta pengendara mematuhi aturan berlalu lintas,” ucap Jaspian.

Ditambahkan Kepala Dusun Munchin Desa Riam Piyang Kecamatan Bunut Hulu Iskandar menjelaskan, setelah mengetahui adanya tanah longsor dirinya langsung menghubungi Bhabinkamtibmas untuk melakukan peninjauan dan bergotong royong membersihkan tumpukan tanah.

BACA JUGA :BPBD Evakuasi ibu dan Dua Anaknya Dari Jebakan Banjir di Kapuas Hulu

“Kemungkinan tanah longsor itu terjadi dini hari, karena memang cuaca hujan deras,” katanya.

Ditempat terpisah, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kapuas Hulu Gunawan mengimbau masyarakat untuk selalu mewaspadai bencana alam baik tanah longsor, banjir dan angin puting beliung.

“Akhir-akhir ini cuaca di Kapuas Hulu cukup ekstrem intensitas hujan tinggi, kami minta masyarakat waspada banjir dan tanah longsor,” pungkasnya.

 

detikborneo

About detikborneo

Check Also

Sikapi Aliran Baru Kekristenan Pewarna Gelar Diskusi Terbatas Menghadirkan Pdt. Martin L Sinaga

Sikapi Aliran Baru Kekristenan Pewarna Gelar Diskusi Terbatas Menghadirkan Pdt. Martin L Sinaga Jakarta, detikborneo.com …

Pameran Budaya Kuping Panjang Wanita Dayak Di Belanda Terlaksana Sukses, Pj Gubernur Kaltim Apresiasi Panitia

Pameran Budaya Kuping Panjang Wanita Dayak Di Belanda Terlaksana Sukses, Pj Gubernur Kaltim Apresiasi Panitia …

Menteri ATR: OIKN Segera Tuntaskan Lahan 2.086 Ha di IKN

Jakarta, detikborneo.com – Menteri Agraria dan Tata Ruang/ Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/ BPN) Agus …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *