Home / Uncategorized / Lasarus Acara Kick-Off Meeting World Water Forum Ke-10, Ajak Legislator Dunia Ciptakan Kebijakan Pengelolan Air Untuk Kesejateraan Rakyat

Lasarus Acara Kick-Off Meeting World Water Forum Ke-10, Ajak Legislator Dunia Ciptakan Kebijakan Pengelolan Air Untuk Kesejateraan Rakyat

Jakarta, detikborneo.com -Indonesia telah siap menjadi tuan rumah World Water Forum dengan digelarnya Kick-Off Meeting pada 15-16 Februari 2023 di Jakarta Convention Center. Acara ini dihadiri oleh lebih dari 1.400 peserta dari berbagai pemangku kepentingan di bidang pengelolaan air, sebagai perkenalan menuju World Water Forum ke-10 yang akan diselenggarakan di Bali pada 18-23 Mei 2024.

Presiden Joko Widodo menyampaikan agenda penting yang harus diprioritaskan dalam penyelenggaraan World Water Forum 2024. Yakni upaya konservasi air, ketersediaan air bersih dan sanitasi, ketahanan pangan dan energi, serta mitigasi bencana alam berupa banjir dan kekeringan.

“Agenda-agenda tersebut harus menjadi kerja bersama, partisipasi rakyat dan kerja sama dari berbagai pihak, dialog dan kemitraan antar negara yang dilakukan dalam semangat kebersamaan untuk kesejahteraan rakyat dunia,” terang Presiden Jokowi dalam sambutan melalui video.

Presiden World Water Council (WWC) Loïc Fauchon mengatakan permasalahan air sangat penting, karena air adalah satu-satunya elemen yang tidak bisa direproduksi oleh manusia. Untuk itu, ia mengajak semua politikus dan petinggi-petinggi di pemerintahan untuk berhenti mengabaikan pentingnya pengelolaan air.

“Untuk level tinggi di organisasi internasional dan pemerintahan, kita ingin mereka menempatkan air sebagai agenda utama. Karena selama ini kami merasa air tidak menjadi agenda utama,” kata Fauchon.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono selaku Wakil Ketua Komite Nasional Penyelenggaraan World Water Forum Ke-10 mengatakan World Water Forum merupakan platform sumber daya air terbesar yang diikuti oleh seluruh lapisan pemangku kepentingan bidang air untuk saling berbagi pengalaman dan inovasi untuk menjawab berbagai tantangan pengelolaan air global. Melalui Kick-Off Meeting ini, ada enam masalah utama sumber daya air yang akan dibahas melalui proses politik, tematik, dan regional.

“Pada World Water Forum yang ke-10 ini, para pemangku kepentingan di semua tingkat harus memiliki inisiatif dan tanggung jawab untuk segera mengambil tindakan yang berani dan nyata. Kita membutuhkan perubahan sikap, kesadaran di semua tingkat, inisiatif, tanggung jawab, kolaborasi, solidaritas, dan financing yang semuanya mengarah ke tindakan yang nyata,” katanya.

Poto: Lasarus (Ketua Komisi V DPR RI) dan Basuki Hadimuljono (Menteri PUPR Ri)

Menteri Basuki mengatakan keyword World Water Forum Ke-10 ini yaitu water is politic. Atensi pemerintah terhadap masalah air di setiap negara sangat penting untuk dapat mengatasi semua permasalahan terkait air saat ini, seperti kelangkaan air dan water-related disaster.

“Stop ignoring water. Jangan abaikan persoalan air ini. Sekarang di Eropa juga kesulitan air karena climate change dan mereka tidak punya reservoir. Itu karena politik, mereka punya ahlinya tapi tidak mereka kerjakan. Sedangkan di Indonesia sini, dalam 10 tahun, kita sudah membangun 61 bendungan,” kata Menteri Basuki.

Turut hadir Menteri Air dan Sanitasi Senegal Serigne Mbaye Thiam, Lasarus, S.Sos, M.Si (Ketua Komisi V DPR RI), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno, Gubernur Bali I Wayan Koster, Pj Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono, dan para Dewan Gubernur World Water Council.

Lasarus Ketua Komisi V DPR RI dan Anggota DPR RI Dapil 2 Provinsi Kalimantan Barat yang ikut hadir dalam kegiatan Kick-Off Meeting WWF Ke-10 dipercayakan sebagai salah satu pemateri menyampaikan:
Negara Republik Indonesia sudah menjamin Pengelolaan Sumber Daya Air lewat amanat undang-undang nomor 17 tahun 2019 tentang Konservasi Sumber Daya Air.

Ada 3 Pilar Utama Pengelola Sumber Daya Air yang wajib diketahui yakni:

  1. Konservasi Sumber Daya Air
  2. Pendayagunaan Sumber Daya Air
  3. Pengendalian Daya Rusak Air.

Dengan mengikuti 3 tahapan:

  1. Perencanaan
  2. Pelaksanaan
  3. Pemantauan dan evaluasi pengelolaan sumber daya air.

Sedangkan indikator jaminan ketersediaan air untuk rakyat ada 4 bagian:

  1. Kuantitas
  2. Kualitas
  3. Kontinuitas
  4. Keterjangkauan

Dari 3 pilar utama prinsip pengelolaan sumber daya air, 3 tahapan pengelolaan air dan 4 indikator kesediaan air merupakan amanat undang-undang yang harus kita patuhi dan jalankan bersama demi kelangsungan hidup manusia dibumi dan kepada semua legislator seluruh dunia untuk bersama menciptakan iklim dan kebijakan yang kondusif dalam mewujudkan air untuk kesejahteraan rakyat, ujar Lasarus yang berasal dari tanah borneo putra Dayak Desa Kabupaten Sintang.(Sumber: Yul-PUPR/ Lawadi).

About Admin

Check Also

Penutupan Tempat Ibadah GKPS Purwakarta Dikarenakan Tak Berijin

Purwakarta, detikborneo,com -Penutupan tempat ibadah jelang tahun politik makin masiv setelah terjadi di Lampung, Lumajang …

Keren Alue Dohong Akan Memfasilitasi Anggota TBBR Menjadi Bagian Penjaga Hutan Di Kementerian LHK

Toho Kab Mempawah, detikborneo.com – Peringatan Hari Ulang Tahun Keramat Patih Patinggi yang dilaksanakan dari …

Dua Maestro Dayak, Bidang Musik Sape Dan Gitar Memeriahkan Hari Musik Nasional 2023 Di Jakarta

Poto: Fery Sape, Lawadi Nusah (Sekum DAD DKI Jakarta) Dan Eet Sjahranie Jakarta, detikborneo.com -Hari …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *